Topologi Jaringan Secara Umum


caratipstekno.com: Topologi jaringan adalah pengaturan atau tata letak jaringan, termasuk mode dan jalur penghubungnya. Ada dua jenis cara mendefinisikan geometri jaringan: topologi fisik dan topologi logis (atau sinyal).

Topologi fisik suatu jaringan adalah tata letak geometris dari workstation. Ada beberapa topologi fisik umum, seperti yang dijelaskan pada artikel ini dan seperti yang ditunjukkan dalam berbagai gambar ilustrasi yang dapat kalian lihat diberbagai situs di internet.

Jenis Topologi Fisik

Dalam topologi jaringan bus, setiap workstation atau PC terhubung ke kabel jaringan utama yang disebut bus. Jadi pada dasarnya, setiap workstation user terhubung langsung ke setiap workstation lain di jaringan yang satu.

Dalam topologi jaringan bintang (star), ada komputer pusat atau biasa disebut server yang semua workstation dan user terhubung langsung. Setiap user workstation terhubung secara tidak langsung satu sama lain, user terlebih dahulu melalui komputer pusat atau server.

Dalam topologi jaringan cincin (ring) , user atau workstation terhubung dalam konfigurasi loop tertutup. Pasangan workstation yang berdekatan terhubung langsung. Pasangan workstation lain terhubung secara tidak langsung, data melewati satu atau lebih node perantara.

Jika kalian menggunakan protokol Token Ring digunakan dalam topologi bintang atau cincin, sinyal yang bergerak hanya dalam satu arah, sinyal ini dibawa oleh token yang disebut dari node ke node.

The mesh jaringan topologi mempekerjakan salah satu dari dua jenis skema, yang disebut full mesh dan jala parsial. Dalam topologi mesh penuh, masing-masing workstation terhubung langsung satu sama lain. Dalam topologi mesh parsial, beberapa workstation terhubung ke semua yang lain, dan beberapa terhubung hanya ke node lain yang dengannya mereka bertukar sebagian besar data.

Topologi logis

Topologi logis (atau sinyal) adalah jaringan yang mengacu pada sifat jalur yang diikuti sinyal dari node ke node. Dalam banyak kasus, topologi logis sama dengan topologi fisik, tetapi tidak selalu terus demikian. Sebagai contoh, beberapa jaringan secara fisik diletakkan dalam konfigurasi bintang, tetapi mereka beroperasi secara logis sebagai jaringan bus atau cincin.

Setelah kalian mengetahui jenis dan fungsi dari topologi, sekarang kita akan melanjutkan pada kelemahan dan kekurangan yang yangat kalian butuhkan. Mungkin pada saat melakukan pemasangan atau sebelum memasang, kalian dapat memilih jenis topologi apa yang ingin kalian gunakan sehingga akan sesuai dengan kebutuhan kalian.

Topologi BUS

Fitur Topologi Bus
  • Ini mentransmisikan data hanya dalam satu arah.
  • Setiap perangkat terhubung ke satu kabel
Keuntungan Topologi Bus
  • Itu hemat biaya.
  • Kabel yang dibutuhkan paling sedikit dibandingkan dengan topologi jaringan lainnya.
  • Digunakan di jaringan kecil.
  • Mudah dimengerti.
  • Mudah diperluas dengan menggabungkan dua kabel bersama.
Kerugian Topologi Bus
  • Kabel gagal maka seluruh jaringan gagal.
  • Jika lalu lintas jaringan berat atau node lebih banyak, kinerja jaringan menurun.
  • Kabel memiliki panjang yang terbatas.
  • Ini lebih lambat daripada topologi cincin.
Topologi CINCIN (ring)

Fitur Topologi Cincin
  • Transmisi adalah searah, tetapi dapat dibuat dua arah dengan memiliki 2 koneksi antara masing-masing Network Node, itu disebut Dual Ring Topology .
  • Dalam Dual Ring Topology, dua jaringan cincin terbentuk, dan aliran data berlawanan arah di dalamnya. Juga, jika satu dering gagal, dering kedua dapat bertindak sebagai cadangan, untuk menjaga jaringan tetap aktif.
  • Data ditransfer secara berurutan yang sedikit demi sedikit. Data yang dikirimkan, harus melewati setiap node jaringan, hingga node tujuan.
Keuntungan Topologi Cincin
  • Jaringan transmisi tidak terpengaruh oleh lalu lintas tinggi atau dengan menambahkan lebih banyak node, karena hanya node yang memiliki token yang dapat mengirimkan data.
  • Murah untuk menginstal dan memperluas
Kekurangan Topologi Cincin
  • Pemecahan masalah sulit dalam topologi dering.
  • Menambah atau menghapus komputer mengganggu aktivitas jaringan.
  • Kegagalan satu komputer mengganggu seluruh jaringan.
Topologi STAR

Fitur Topologi Bintang
  • Setiap node memiliki koneksi khusus ke hub.
  • Hub bertindak sebagai pengulang aliran data.
  • Dapat digunakan dengan twisted pair, Serat Optik atau kabel koaksial.
Keuntungan Topologi Bintang
  • Performa cepat dengan beberapa node dan lalu lintas jaringan rendah.
  • Hub dapat ditingkatkan dengan mudah.
  • Mudah untuk memecahkan masalah.
  • Mudah diatur dan dimodifikasi.
  • Hanya node yang terpengaruh yang telah gagal, sisa node dapat bekerja dengan lancar.
Kekurangan Topologi Bintang
  • Biaya pemasangan tinggi.
  • Mahal untuk digunakan.
  • Jika hub gagal maka seluruh jaringan dihentikan karena semua node tergantung pada hub.
  • Kinerja didasarkan pada hub yang tergantung pada kapasitasnya

Topologi MESH (terbagi dua jenis)
  • Routing
  • Flooding
Topologi MESH: Routing

Dalam perutean, node memiliki logika perutean, sesuai kebutuhan jaringan. Seperti logika routing untuk mengarahkan data untuk mencapai tujuan menggunakan jarak terdekat. Atau, merutekan logika yang memiliki informasi tentang tautan yang terputus, dan menghindari simpul tersebut, dll.

Topologi MESH: Flooding

Dalam flooding, data yang sama ditransmisikan ke semua node jaringan, karenanya tidak diperlukan logika routing. Jaringannya kuat, dan sangat tidak mungkin kehilangan data. Tapi itu mengarah ke beban yang tidak diinginkan melalui jaringan.

Topologi mesh dalam jaringan komputer

Jenis Topologi Mesh
  • Topologi Mesh Parsial: Dalam topologi mesh, hanya beberapa sistem yang terhubung dengan cara yang sama dengan topologi mesh tetapi beberapa perangkat hanya terhubung ke dua atau tiga perangkat.
  • Topologi Mesh Penuh: Masing-masing node atau perangkat terhubung satu sama lain.
Fitur Topologi Mesh
  • Sepenuhnya terhubung.
  • Kuat.
  • Tidak fleksibel.
Keuntungan Topologi Mesh
  • Setiap koneksi dapat memuat data sendiri.
  • Kuat.
  • Kesalahan didiagnosis dengan mudah.
  • Memberikan keamanan dan privasi.
Kerugian dari Topologi Mesh
  • Instalasi dan konfigurasi sulit.
  • Biaya pemasangan kabel lebih banyak.
  • Diperlukan kabel massal.
POHON Topologi

Ini memiliki simpul root dan semua node lain terhubung untuk membentuk hierarki. Ini juga disebut topologi hirarkis. Setidaknya harus memiliki tiga level ke hierarki.

Topologi pohon di jaringan komputer

Fitur Topologi Pohon
  • Ideal jika workstation berada dalam kelompok.
  • Digunakan di Wide Area Network.
Keuntungan Topologi Pohon
  • Perpanjangan topologi bus dan bintang.
  • Perluasan node dimungkinkan dan mudah.
  • Mudah dikelola dan dirawat.
  • Deteksi kesalahan mudah dilakukan.
Kekurangan Topologi Pohon
  • Kabel yang sangat berat.
  • Biaya yang Mahal.
  • Pemeliharaan yang sulit.
  • Hub pusat gagal, jaringan gagal.
Topologi HYBRID

Topologi hybrid di jaringan komputer

Fitur Topologi Hibrida
  • Ini adalah kombinasi dari dua atau topologi
  • Mewarisi kelebihan dan kekurangan topologi yang disertakan
Keuntungan Topologi Hibrida
  • Dapat diandalkan sebagai pendeteksian kesalahan dan pemecahan masalah mudah.
  • Lebih Efektif.
  • Dapat diukur karena ukuran dapat ditingkatkan dengan mudah.
  • Fleksibel.
Kekurangan dari Topologi Hibrid
  • Kompleks dalam desain.
  • Mahal.
Demikian penjelasan serta apa saja yang perlu diperhatikan dan apa saja kelebihan dan kekurangan dalam sebuah topologi dalam jaringan, bagi kalian yang masih belajar dan masih bingung seputar pembelajaran jaringan komputer, kalian dapat bertanya di kolom komentar, sinsyaallah saya akan secepatnya membuatkan artikelnya untuk kalian pelajari dan amalkan, sekian terima kasih.

Belum ada Komentar untuk "Topologi Jaringan Secara Umum"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tautan Link

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel